Ketika Polisi Myanmar Tewas, Tidak Ada Satupun Orang Yang Mau Menguburnya!

 

Foto: AFP/YE AUNG THU

Melansir Barometer Indonesia dari KOMPAS.com – Organisasi layanan pemakaman berbasis komunitas di Bago, Myanmar, menolak mengebumikan jenazah seorang kapten polisi yang terlibat dalam penumpasan demonstran anti-junta militer.

"Polisi meminta sejumlah layanan pemakaman untuk membantu pengebumian tetapi mereka semua menolak," kata seorang warga Bago.

Melansir The Irrawaddy, Jumat (19/3/2021), polisi yang tewas tersebut adalah Kapten Kyaw Naing Oo (37).

Berita terkait: Mengapa Israel Tidak Akan Menerbangkan Raptor F-22 Dalam Waktu Dekat

Salah satu warga yang enggan disebutkan namanya mengatakan kepada The Irrawaddy, akhirnya petugas kepolisian menguburkan sendiri jenazah Kyaw Naing Oo.

Jenazah Kyaw Naing Oo dikebumikan di tempat pemakaman Sinpyukwin pada Selasa (16/3/2021) siang waktu setempat.

Polisi juga melakukan pengawalan selama prosesi pemakaman sebagaimana dilansir The Irrawaddy.

Untuk menuju tempat pemakaman tersebut, jenazah Kyaw Naing Oo dibawa melewati jalan alternatif, bukan Jalan Pagoda Shwethalyaung yang biasanya digunakan untuk pemakaman.

:Mereka tidak menggunakan jalan biasa menuju pemakaman, menunjukkan bahwa mereka mencurigai publik,” ujar seorang warga yang enggan disebutkan namanya.

Kyaw Naing Oo tewas ketika sejumlah besar aparat kepolisian membubarkan mahasiswa pengunjuk rasa secara brutal di Ponnasu pada 14 Maret.

Menurut Kepolisian Bago, Kyaw Naing Oo bertugas di kantor kepolisian daerah dan meninggal karena luka. Rincian lebih lanjut tidak diketahui.

Militer Myanmar mengambil alih kekuasaan setelah menahan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Sejak saat itu, gelombang demonstrasi menentang kudeta terus bergelora dan pasukan keamanan Myanmar membubarkan demonstran dengan kekerasan, bahkan membunuh.

Sumber: Kompas



Barometer Indonesia

Barometer Indonesia merupakan salah satu media berita yang terpercaya dan terupdate

Previous Post Next Post