-->

Pasukan Rusia dan Ukraina Bersiap untuk Pertempuran Besar di Kherson

-->

 


KIEV - Pasukan Rusia dan Ukraina tampak bersiap untuk pertempuran besar di kota pelabuhan industri strategis selatan Kherson, wilayah yang secara ilegal dicaplok oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan dikenai darurat militer.

Dikutip dari AP, Jumat (21/10/2022), pertempuran dan evakuasi dilaporkan terjadi di wilayah Kherson ketika Moskow mencoba untuk menyerang negara yang diserbu itu agar tunduk dengan lebih banyak serangan rudal dan pesawat tak berawak pada infrastruktur penting.

 Kantor Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa pasukan Ukraina melakukan 15 serangan terhadap benteng militer Rusia di wilayah Kherson. 

Sementara itu, juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pasukan Kremlin menangkis upaya Ukraina untuk maju dengan tank di desa Sukhanove, Nova Kamianka dan Chervonyi Yar. 

Seorang pejabat Rusia di wilayah tersebut, Vladimir Leontyev, mengatakan pasukan Ukraina telah meluncurkan lima serangan rudal terhadap bendungan Kakhovka dan pembangkit listrik tenaga air sekitar 70 km dari kota Kherson. 

Dia mengatakan di TV Rusia bahwa jika fasilitas itu dihancurkan, kanal penting yang menyediakan air untuk Crimea yang dicaplok akan terputus.

Zelenskyy membalas bahwa Rusia telah menyerang bendungan dan pembangkit listrik, dengan rencana untuk meledakkannya dalam apa yang disebutnya tindakan terorisme untuk melepaskan 18 juta meter kubik air dan membanjiri Kherson serta puluhan daerah di mana ratusan ribu orang hidup. 

Dia mengatakan kepada Dewan Eropa bahwa Rusia kemudian akan menyalahkan Ukraina. Tak satu pun dari klaim ini dapat diverifikasi secara independen. 

Komandan militer baru Rusia di Ukraina minggu ini mengakui ancaman yang ditimbulkan oleh serangan balasan Ukraina ke Kherson, dan Kementerian Pertahanan Inggris menafsirkan: “Pihak berwenang Rusia secara serius mempertimbangkan penarikan besar-besaran pasukan mereka dari daerah barat Sungai Dnieper.” 

Kota Kherson, dengan populasi sebelum perang sekitar 284.000, adalah salah satu daerah perkotaan pertama yang direbut Rusia ketika menginvasi Ukraina, dan tetap menjadi kota terbesar yang dimilikinya.

Kota ini adalah target utama bagi kedua belah pihak karena industri utamanya dan pelabuhan sungai utama. Laporan sabotase dan pembunuhan pejabat Rusia di Kherson telah muncul selama berbulan-bulan, yang tampaknya menjadi salah satu gerakan perlawanan Ukraina paling aktif di wilayah pendudukan. 

Putin sendiri telah mengumumkan darurat militer di wilayah Kherson, Luhansk, Donetsk dan Zaporizhzhia pada hari Rabu dalam upaya untuk menegaskan otoritas Rusia di daerah-daerah yang dicaplok saat ia menghadapi kemunduran medan perang, mobilisasi pasukan yang bermasalah, meningkatnya kritik di dalam dan luar negeri, dan sanksi internasional.

 Seiring dengan itu, pejabat Rusia telah mendesak warga untuk mengungsi demi keselamatan mereka dan mengizinkan militer membangun benteng. Para pejabat mengatakan 15.000 penduduk dari sekitar 60.000 diperkirakan telah dipindahkan dari kota dan daerah sekitarnya.


close